Uncategorized

Jalan-jalan ke Museum dengan Anak? Bisa!

Tips ke Museum dengan Anak
“Buk, bisa banget sih, DuoNaj diajak ke museum? Coba anakku, hm.. pasti udah ribut.”
Beberapa kali saya mendapat pertanyaan seperti itu dari temna-teman. Baik pembaca blog yang kebetulan mampir di postingan saya tentang jalan-jalan. Atau teman dekat yang melihat update-an saya baik di ig maupun facebook.
Kalau boleh jujur sih, itu pun nggak seindah yang teman-teman bayangkan, lho. Ada juga dramanya, lha wong namanya saja sama anak-anak. Yang nangis minta sesuatu, yang tantrum karena cari perhatian, yang bosen, semua juga pernah saya alami. Itu sebabnya saya pun sempat give up dan malas jalan-jalan sama DuoNaj.
Jangankan ke museum atau arena edutrip lainnya. Main ke playground di mall atau wahana hiburan yang jelas-jelas untuk anak saja, kadang saya dan suami masih kewalahan dengan drama khas mereka. Tapi kalau diturutin, ya nggak bakalan ada habisnya sebelum mereka tumbuh besar. Justru mungkin saya akan menyesal karena tidak segera membuat kebiasaan baru untuk mereka.

Akhirnya saya pun nekat. Nekatnya pun nggak tanggung-tanggung, karena terkadang saya bawa mereka berdua ke tempat-tempat tertentu tanpa ayahnya. Tempat yang sebenarnya nggak banget buat anak-anak. Macam toko buku atau perpustakaan. Tapi karena kepepet butuh, jadinya ya lanjut aja.
 

Dari Museum ke Museum

Setelah terbiasa dengan tempat-tempat yang kurang familiar itu tadi, saya dan suami pun mulai membawa DuoNaj ke wisata edukasi semacam museum. Museum pertama yang kami jajaki adalah Museum Gajah, karena waktu itu bertepatan dengan Festival Dongeng Internasional Indonesia yang pertama, yang memang diselenggarakan di sana.
Tips ke Museum dengan Anak
Apakah anak-anak anteng? No! tentu saja nggak. Tapi karena iming-iming menunggu jadwal mendengarkan dongeng mereka jadi bisa lebih bersabar.
Museum berikutnya adalah Sky World yang dilengkapi planetariumnya. Nah, karena urusan ruang angkasa ini sudah jadi kegemaran DuoNaj, jadinya lebih aman. Bahkan kami bisa berlama-lama karena di Sky World disediakan kiddie pool dan bioskop 4 Dimensi.
Lanjut lagi museum ketiga dan keempat. Kali ini kami kembali memilih wahana di TMII. Museum Air Tawar yang kini berganti nama menjadi Dunia Air Tawar dan Museum Serangga yang juga berubah menjadi Dunia Serangga yang menjadi tujuannya.
Happy, nggak? Of courselah, karena ayahnya pun girang tak terkira. Penggemar Animal Planet mana mungkin menolak pergi ke tempat-tempat macam ini. Biar kata namanya museum, tapi kan di dalamnya animal semua. Ya okelah kalau buat mereka bertiga, hehehe, tapi kalau saya biasa aja meskipun harus kelihatan excited di depan ketiganya.
Berikutnya kami ajak DuoNaj ke Galeri Nasional (Galnas). Galnas memang bukan benar-benar museum, karena biasanya koleksi yang ada dipajang karena pameran. Tapi karena suasananya mirip-mirip masuk ke museum,  kurang lebih tantangannya pun hampir sama kayak ngajak DuoNaj ke museum.
Tips ke Museum dengan Anak
 
Waktu itu kami menonton Pameran Lukisan Koleksi Istana, kebetulan bebarengan dengan pameran tunggal seniman Budi Umbrux. Saat itu Najwa mulai menunjukkan ketertarikan yang sanggup membuatnya betah. Hal ini sungguh di luar ekspektasi kami. Beda dengan Najib yang masih butuh pengalihan. Ya, wajarlah anak 3 tahun ini.
Nah, yang terakhir dan baru-baru saja kami lakukan adalah menyambangi Museum Wayang. Kali ini semuanya lumayan lancar. Kalau pun ada drama yang membuat kami cepat-cepat hengkang dari lingkungan museum, itu karena Najib yang pengin nabuh gamelan. Bisa dibayangkan dong, kenapa kami memilih cepat-cepat keluar.

Di sini cerita kami waktu jalan-jalan ke Museum Wayang

Tapi secara keseluruhan saya dan suami merasa telah menemukan formula yang pas untuk mengajak anak-anak mengunjungi museum. Nah, di sini akan saya bagi sedikit tips dari kami yang barangkali bermanfaat untuk Teman-teman.
Tips ke Museum dengan Anak

Tips ke Museum dengan Anak

1. Memilih museum yang interaktif. Misalnya museum IPTEK semacam Sky World yang dilengkapi planetarium yang menyajikan slide atau film tentang kehidupanantariksa. Anak dijamin lebih excited dengan petualangan yang disajikan.Atauke Museum Wayang dan Museum Layang-layang. Dua musim yang terakhir jugamengajak anak berinteraksi sehingga mereka tidak merasa monoton. Sambilberaktivitas, mereka pun mendapatkan pengetahuan dan pengalaman baru terkaitdengan materi yang dipertontonkan.Nah, PR kami adalah mengajak DuioNaj ke Museum Layang-layang. Semoga bisa segera direalisasikan, Amin.2. Menikmati koleksi yang utamaKoleksi di museum pastinya ada ratusan. Bosenlah, kalau anak-anak diajakmuterin semua-semuanya. So, pilihlah koleksi-koleksi yang utama. Biasanyakoleksi yang seperti ini yang paling ditonjolkan dari sebuah museum. Atau, jikaTeman-teman nggak bisa membedakannya, dari awal segera cari informasi daripetugasnya biar nggak kelamaan.Yang ini cerita ke Museum Air Tawar dan Museum Serangga

Tips ke Museum dengan Anak

3. Biarkan anak bebas meng-explore sendiriNggak perlu terlalu mengatur dan menggurui anak, meskipun maksud orang tuaingin memberikan penjelasan. Biarkan mereka meng-explore sendiri apapunyang ingin diamatinya. Percayalah, cara ini jauh lebih menyenangkan untukmereka. Yang penting pastikan mereka tetap dalam jangkauan pengawasan orangtua.4. Alihkan dengan smartphone atau kameraAnak mulai bosen? Coba deh kasih smartphone (yaelah bisa dikeplak pemerhatipendidikan anak nih, ampunnnn). Maksudnya agar anak mengabadikan setiap halyang di-explorenya. saya mencoba hal ini pada DuoNaj, ternyata mereka berhasilanteng, malah excited untuk terus melihat-lihat dan mengambil gambar.Sesampainya di rumah? dengan antusias mereka menceritakan apa yang dilihatnyapada teman-temannya.Tentunya sambil menunjukkan hasil jepretannya.5. Jangan memaksaBaru setengah jam dan anak sudah bosan? Ya sudah, nggak perlu dilanjutkan.Namanya juga anak-anak yang moodnya suka naik turun. Daripada memaksa danmemperburuk mood mereka, mending akhiri saja (ciyeh). Tapi orang tua harusyakin, setengah jam yang berkualitas tentu memberikan pengalaman baru untukmereka. Dibandingkan dengan satu jam yang penuh dengan siksaan akibat rasabosan.Hmm, sebenarnya itu saja sih, tips yang biasa kami lakukan. Selebihnya saya dan suami lebih fleksibel saja melihat situasi dan kondisi. Karena biasanya orang-orang yang datang ke museum itu kan, memang ingin menikmati koleksinya. Jadi nggak enak juga kalau sekiranya keributan anak-anak malah mengganggu pengunjung lainnya.

Tips ke Museum dengan Anak

Oh ya, saya hampir lupa. Sebenarnya ada satu hal lagi yang membuat mereka jadi penasaran diajak ke museum. Ceritanya nih, saya khilaf nonton Night At The Museum sama anak-anak. Ee, nggak tahunya mereka suka banget sama filmnya, terus jadi penasaran pengen diajak ke museum.  Ya, mungkin DuoNaj pikir koleksi museum di sini bisa hidup juga kalau malam hari. Ya padahal kan itu cuma film, hehehe. Biarpun berkali-kali saya jelasin bahwa itu hanya ada di film. Tetep aja Najib selalu tanya, “Buk, ntar malem patungnya bisa jalan-jalan?” hahaha. Security museum kali, kalau malam hari jalan-jalan ngecekin pintu, hihihi. Ah, namanya juga anak-anak. Imajinasinya tak terbendung.Well, itu tadi sekilas tips dari saya ya. Jadi Temans, yuk ajak anak-anak berkunjung ke museum! 😊😊

15 thoughts on “Jalan-jalan ke Museum dengan Anak? Bisa!”

  1. Wah, sudah komplit museumnya…DuoNaj!Aku angajak anak-anak pas agak gedean Mbak kwkwkw..dulu ya samaaa..boro-boro diem, yang ada kita enggak bisa mantengin koleksi museum, ngurusin mereka aja. Tapi lama-lama menikmati juga sih mereka πŸ™‚

  2. oke deh mba..pokoknya bagus sekali mengajak anak ke museum-museum bersejarah dan memiliki manfaat untuk anak dalam memberikan pengetahuan tentang museum yang dikunjunginya mba, tentunya menambah wawasan juga buat si anak

  3. LOL iya mba kalau anak anak diajak ke museum atau perpus mah rata rata ga bisa diam, pasti ribut dan lari kesana kesini hehehe.. karena sejujurnya museum itu membosankan bagi anak anak. Tapi patut dicoba. Udah ke museum fatahillah belum mba?

  4. aku sukaa banget keliling museum, dan sering liat ortu yang keteteran sama anaknya yg rewel hehe demi menambah wawasan anak dan mengenalkan sejarah, saya salut sama orangtua yang bawa anak-anaknya main ke museum ^^b

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *