PARENTING

Mendongeng untuk Melekatkan Kenangan – Manfaat Mendongeng untuk Orangtua

Tepuk tangan penonton bergemuruh di depan panggung utama Festival Dongeng International Indonesia 2018. Digelar di Museum Nasional, atau biasa dikenal dengan sebutan Museum Gajah, sore itu aku pun berada di sana bersama Najwa dan Aira. Bergabung bersama puluhan orangtua dan anak-anak lainnya yang terkesima dengan permainan kata dan mimik wajah dari beberapa pendongeng yang tampil di panggung utama.

Satu per satu pendongeng lokal maupun internasional mendongengkan cerita sederhana, namun syarat nilai-nilai kebaikan, budaya dan cita-cita yang sering kali terdengar ajaib bagi orang dewasa. Cerita-cerita yang alurnya sangat ringan dan merepresentasikan kehidupan sehari-hari. Namun dikemas menarik karena ekspresi dan intonasi  dari para pendongengnya.

 

Manfaat mendongeng untuk orangtua
Bersama Najwa dan Aira di FDII 2018

 

Tahun ini adalah festival dongeng ketiga yang kami datangi. Tapi, kali ini aku hanya datang dengan Najwa dan Aira,  karena Najib terlanjur tidur saat kami bersiap-siap untuk berangkat.  Seperti tahun-tahun sebelumnya, aku selalu mendorong diriku sendiri, juga anak-anak untuk datang dan mengikuti festival dongeng seperti ini. Kalau nggak salah, aku pun pernah menuliskan alasanku mengapa harus datang ke Festival Dongeng International Indonesia pada salah satu blog post setahun yang lalu.

Yang pasti, aku kembali menyaksikan festival ini karena manfaat yang telah aku rasakan dari aktivitas mendongeng itu sendiri, selain efek positifnya pada DuoNaj.

Ah, yang benar saja mendongeng bisa bermanfaat untuk orang dewasa. Teman-teman passsti nggak percaya!

 

Manfaat Mendongeng untuk Orangtua

Mendongeng untuk anak sudah kulakukan sejak resmi berstatus ibu. Sejak anak-anak bayi, baik Najwa maupun Najib sudah akrab dengan dongeng yang biasanya kulakukan sebagai pengantar tidur. Secara perlahan, aku melihat manfaat pengasuhan yang lumayan positif melalui media ini. Terutama berkaitan dengan keterampilan berbahasa dan kepekaan mereka terhadap lingkungan.

Aku pun tak memungkiri, bahwa manfaat mendongeng untuk orangtua sepertiku tak sekedar urusan parenting. Tapi, pada poin ke-3, 4 dan 5 nanti, teman-teman akan tahu mengapa aku suka sekali mendongeng untuk anak-anak. Dan tentu saja untuk diriku sendiri.

1. Menanamkan nilai-nilai kebaikan

Mendongeng memudahkan orangtua menanamkan nilai-nilai kebaikan pada anak. Tanpa perlu menimbulkan kesan menggurui, melalui dongeng kita bisa menyisipkan hal-hal baik yang kita harapkan bisa menjadi pedoman hidup mereka kelak. Hal ini sekaligus menjadi pengingat, bahwa nilai-nilai kebaikan itu tak akan pernah tergerus zaman. Asalkan, kita sebagai orang yang lebih tua mau terus menumbuhkan dan menularkannya pada generasi berikutnya.

2. Membangun rutinitas anak

Mendongeng juga bisa dimanfaatkan untuk membentuk rutinitas anak. Melalui penggambaran situasi yang dilakukan tokoh-tokoh dalam dongeng, orangtua bisa menyisipkan model rutinitas yang ingin diterapkan. Yang jika diulang-ulang bukan tidak mungkin akan ditiru anak.

Cara ini sudah kubuktikan pada DuoNaj. Sering kali mereka melakukan ini dan itu karena mengingat kebiasaan yang dilakukan tokoh-tokoh fiktif yang kuciptakan dalam dongengku. Sehingga terkesan bukan kita yang mengatur anak, tapi mereka yang terinspirasi oleh tokoh-tokoh yang diidolakannya.

 

Manfaat mendongeng untuk orangtua
Seperti Kak Yuna, orangtua bisa menjadikan dongeng sebagai media menanamkan nilai kebaikan

 

3. Mendongeng untuk melekatkan  kenangan.

Melalui aktivitas mendongeng, sebenarnya aku sedang melekatkan kenangan tentangku pada anak-anak. Ya, setiap orangtua pasti ingin dikenang oleh anak-anaknya. Begitu juga denganku. Aku ingin anak-anak mengenang sisi lain dari diriku. Bukan sebagai ibu yang cerewet dan banyak aturan. Tapi aku ingin dikenang sebagai pendongeng pertama mereka.  Seorang ibu yang menjalin cerita untuk anak-anaknya.

4. Menyelami dunia anak-anak.

Mendongeng merupakan cara yang kupilih untuk menyelami dunia anak-anak. Dunia yang penuh imajinasi dan kemungkinan-kemungkinan yang tak terduga. Dunia yang mengajarkan orang dewasa tentang kelembutan, keceriaan dan kesederhanaan dalam berpikir maupun bertindak.

5. Mendongeng untuk menyalakan satu sisi kekanakan dalam diriku

Yang terakhir, mendongeng kulakukan untuk menyalakan kembali dunia kanak-kanak yang penuh optimisme dari dalam diriku. Ya, seperti halnya cerita-cerita dalam dongeng, setiap masalah selalu terdengar ringan dan ada solusinya. Sikap optimis yang dibangun pendongeng pada setiap karakternya pun  sering kali terdengar masuk akal ketika kita masih kanak-kanak, tapi tidak lagi saat dewasa.

Dengan mendongeng aku ingin menyalakan kembali dunia kanak-kanak itu. Dunia yang tak mengenal dendam atau ambisi berlebihan. Dunia yang berani mengambil risiko salah namun tak segan meminta maaf. Dunia di mana cita-cita boleh sangat tinggi, tanpa perlu berkompetisi dengan pencapaian orang lain.

Ini baru lima lho, kalau digali lagi, aku yakin akan ada lebih banyak manfaat mendongeng untuk orangtua. Apalagi pengalaman setiap orangtua dalam mendongeng pasti berbeda. Maka manfaatnya pun sudah pasti berbeda. Benar, kan?

Nah, bagaimana dengan teman-teman? Adakah manfaat mendongeng yang telah teman-teman rasakan?

 

28 thoughts on “Mendongeng untuk Melekatkan Kenangan – Manfaat Mendongeng untuk Orangtua”

  1. Betul, mendongeng yang dilakukan menjelang tidur itu berkesan banget di hati anak-anak dan juga saya. Sekarang mereka sudah besar, giliran mereka yang mendongeng kisah kegiatan mereka seharian. Dan saya pun…tertidur pulas, wkwkwkwk

  2. Aahh tetiba aku jadi pengen juga menyalakan sisi kekanakanku untuk hal positif tentunya. Seru ya berani tampil, punya impian besar, tidak mendendam. Aku juga dulu pas si solihah masih 3 tahunan sering ku dongengin, ngarang aja spontanitas gt, sekarang kok yo gt aja. Naik kasur, baca doa, ngaji, tidur.

    1. Mungkin fokusnya lagi lain Mbak. Ngaji dan hafalan doa juga bisa jadi pengantar tidur. Coba tambahin arti dari surat-surat. Itu bagus juga.

  3. setuju mbak, mendongeng banyak sekali manfaatnya, ini juga saya rasakan. apalagi jika di dalam buku ada nama mamanya, mereka antusis mendengarkan cerita mamaya, sambiltertawa,tawa, karena cerita yang saya tulis, adalah cerita mereka, bahagia deh rasanya

  4. Setuju banget dengan poin manfaat mendongeng.
    Hiks, pengin datang, apa daya tetangga sebelah mantu, Sabtu pengajian, Minggu siang resepsinya…
    Tapi beneran, dulu waktu anak kecil suka dongeng, kini mereka jadi punya kenangan.
    Sayang sekarang tinggal si Adik yang mau didongengin ..kalau si Mas diajak curhat-curhatan bukan dongeng lagi

  5. Sejak kecil aku pun selalu didongengin menjelang tidur. Memang mendengar cerita lewat dongeng ini bisa melekat kuat di ingatan sampai aku setua ini juga masih terus ingat cerita-cerita yang pernah kudengar menjelang tidur itu.

  6. Senangnya bisa hadir di acara keren ini ya, Mbak. Saya dan si sulung cuma pernah nonton pendongeng di panggung IBF saja. Waktu itu yg tampil Kak Bagus, pendongeng lokal-nya Griya Tilawah Malang. Sebelumnya, pernah beberapa kali ngikut acaranya Ust. Wuntat Wawan Sembodo, dai yg jago mendongeng dari Jogja. Intinya, saya juga suka mendongeng dan terkagum2 dg cara para pendongeng itu menyampaikan kisah. Saya praktikkan di rumah dan itu membuat saya agak pinter dikit lah mengubah2 suara, dari suara anak kecil sampai nenek2, hehe. Seru… Tapi skrg si sulung udah besar, gantian nanti si adek yg dengerin dongeng2 saya. Alhamdulillah, lanjuut…

  7. Wah bener sih mba, ponakan saya kalo udah pegang buku cerita pasti dibacain, terus minta terus sampe dia puas atau ketiduran hihi. Tapi jadinya anak doyan banget sama baca dan buku. Seneng sih liatnya. Mendongeng itu hal sederhana tapi bermanfaat banget ya. Makasih mba sharingnya.

  8. Ahhh aku isinnn. Gak pernah mendongeng buat anak-anak hehe… ibu macam apa aku ini? #hayaah sinetron banget komentare wkwkwkwk
    salut buat mba Damar yang aktif dan rajin ndongeng buat duo Naj nya.

  9. Memang mendoneng itu kegiatan yang seru.
    Saat kita mendongeng, si anak akan bisa dengan senang hati terlepas dari gadget, itu sih pengalaman saya. Tapi kalo harus mendongeng di depan anak anak lain, duuh saya masih ga pede..hehe

    1. Hehehe, kalau anak tetangga dan ponakan saya udah biasa, Mbak. Pengin ikut kelas mendongeng, tapi belum ada waktunya. Hehe

  10. Aku sih jarang banget mendongeng, Mbak. Ada juga membacakan cerita untuk anak-anak. Eh, mendongeng itu text book nggak, sih? Wkwkwk …

    Tapi mereka lebih suka baca buku sendiri, sih. Kalau melatih kemampuan berbahasa, sepertinya anak-anak lebih suka diajak ngobrol. Apalagi kalau aku cerita tentang masa kecilku dan mereka, wuih … Kamar jadi seru banget.

  11. Duh aku belum konsisten nih mendongeng setiap hari ke bocah-bocah. Abis ini Insya Allah mau lebih konsisten ah mendongeng yaa.. Thanks for the reminder ya mbaak

  12. Mendongeng, selalu jadi saat yg paling kutunggu setiap kali privat mengaji di rumah. Dongeng tentang cerita nabi yang diulang2, sampai skrg masih inget detailnya persis seperti saat ustadzahku mendongeng.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *