LIFESTYLE SPONSORED POST TRAVELING

Panduan Penting ke Machu Picchu

Panduan ke Machu Picchu

Setiap tahun, orang-orang dari seluruh dunia melakukan perjalanan ke Cusco, Peru, untuk melihat salah satu dari Tujuh Keajaiban Dunia Baru, yaitu Machu Piccu. Machu Picchu sendiri adalah “Gunung Tua” atau sering juga disebut sebagai “Kota Inca yang Hilang”.

Machu Picchu atau Machu Pikchu dalam bahasa Quenchua merupakan lokasi reruntuhan Inca pra Columbus yang letaknya berada pada ketinggian kurang lebih 2,350 m di atas permukaan laut. Sedangkan secara geografis terletak di lembah Urubamba yang berada di Peru, sekitar 70 km barat laut kota Cusco.

Mengunjungi Machu Piccchu bukanlah hal yang mudah. Untuk itu, berikut beberapa hal yang perlu diketahui, agar kunjungan ke salah satu negara paling populer di dunia ini mendapatkan hasil yang maksimal.

 

Sejarah Singkat Machu Picchu

Situs religius suci ini terletak di atas gunung Machu Picchu. Diyakini sebagai retret musiman bagi penguasa Inca dan keluarganya. Dibangun oleh penguasa Inca kesembilan Pachacuti Inca Yupanqui sekitar tahun 1450 M, ia ditinggalkan seabad kemudian setelah penjajahan Spanyol. Hampir 1.000 orang tinggal di sana dan kota ini dibagi menjadi zona pedesaan dan perkotaan. Batu-batu granit (beberapa dengan berat 150 ton) diambil dari tepi sungai Urubamba 30 km dari lokasi. Masih menjadi misteri bagaimana kota ini dibangun. Satu hal yang pasti,  penakluk Spanyol tidak pernah menemukannya.

 

Arti dari Machu Picchu

Meskipun keluarga kerajaan Inca diyakini telah berbicara Pukina, bahasa yang punah. Bahasa utama yang diucapkan oleh orang-orang Inca adalah Quechua juga dikenal sebagai runa simi, yang berarti ‘bahasa orang’. Machu Picchu berarti ‘gunung tua’ di Quechua

 

Fakta Bahwa Machu Picchu Tidak ‘Ditemukan’ oleh Bingham

Ketika profesor dan arkeolog Universitas Yale Hiram Bingham tiba untuk pertama kalinya di Machu Picchu pada tahun 1911, dia pikir dia telah menemukan Vilcabamba, kota Inca yang paling hilang. Tetapi kenyataannya adalah bahwa, pada saat kedatangan Bingham, ada keluarga yang sudah tinggal di Machu Picchu. Bahkan, sembilan tahun sebelumnya, seorang petani yang sedang mencari tanah baru tersandung reruntuhan, kemudian melukis tanda tangannya di salah satu batu dan akhirnya membeli tanah untuk keperluan pertanian. Bingham dikreditkan karena mengekspos reruntuhan ke dunia ilmiah.

 

Tiket dan Waktu Berkunjung ke Machu Picchu

Untuk melindungi Situs Warisan Dunia ini, UNESCO telah menetapkan batas 2.500 pengunjung per hari. Teman-teman harus membeli tiket pesawat secara online atau melalui vendor resmi di Cusco sebelumnya. Machu Picchu buka mulai pukul 06:00 hingga 16:00. Untuk menghindari kerumunan besar, disarankan  menghabiskan malam di Aguascalientes dan naik bus pertama untuk naik gunung. Carilah tanggal-tanggal penting festival Inca yang menarik banyak orang, seperti Inti Raymi atau Sun Festival yang berlangsung pada Winter Solstice Day (22 Juni), dan hindari bulan-bulan hujan seperti Januari dan Februari.

 

Bagaimana Menuju Machu Picchu

Cara termudah untuk sampai ke Machu Picchu adalah dengan kereta api. Calon pengunjung dapat bepergian dengan Inca Rail atau Peru Rail. Disarankan agar calon pengunjung memesan perjalanan kereta segera setelah membeli tiket ke Machu Picchu karena kereta cepat terisi.

Selain itu, ada cara alternatif dan lebih murah untuk sampai ke sana. Bus dan taksi pribadi dapat membawa calon pengunjung dari Cusco ke Ollantaytambo (rumah bagi situs arkeologi yang menakjubkan) dengan harga US $ 5 hingga 13. Dari Ollantaytambo, gunakan kereta ke Aguascalientes, kota di bawah Machu Picchu. Jika tertarik menghadapi tantangan, coba lakukan Inca Trail yang luar biasa.

 

Fakta Bahwa Machu Picchu Lebih Rendah dari Cusco

Ritus peralihan untuk hampir semua wisatawan yang tiba di Cusco (11.152 kaki di atas permukaan laut) adalah minum teh daun coca. Obat lokal ini membantu memerangi penyakit ketinggian tinggi (mual, sakit kepala, dan berat keseluruhan). Cara cerdas untuk menyesuaikan tubuh adalah dengan melakukan perjalanan ke Machu Picchu terlebih dahulu. Meskipun sepertinya reruntuhannya menyentuh langit, Machu Picchu sebenarnya berada di bawah Cusco, berdiri di ketinggian 7.970 kaki di atas permukaan laut. Pada ketinggian yang sama dengan Quito.

 

Rasakan Energi Mengunjungi Machu Picchu

Banyak pengunjung melakukan perjalanan ke kota suci percaya bahwa itu adalah sumber energi khusus. Salah satu tempat paling populer di Machu Picchu untuk menemukan energi ini adalah Intihuatana (Quechua untuk ‘tempat di mana matahari terikat’) Batu, di mana calon pengunjung akan melihat banyak pengunjung lain berkumpul, dengan tangan terulur, berusaha menyalurkan energi.

Beberapa mengaku merasakan sensasi dingin, diikuti oleh gelitik, yang berubah menjadi panas. Sebelum memasuki gunung Huayna Picchu, ada lagi batu yang dipagari, yang dianggap suci. Monolit ini mulai mendapatkan perhatian lebih setelah yang lebih besar dan lebih populer dihancurkan untuk keperluan heliport.

 

Buat Grup dan Gunakan Jasa Pemandu Wisata di Machu Picchu

Untuk mendapatkan hasil maksimal dari kunjungan yang dilakukan, cara terbaik adalah memakai jasa pemandu wisata karena ada beberapa tanda di sekitar situs yang perlu penjelasan. Biasanya ada banyak yang menunggu di pintu masuk area wisata. Tapi untuk menghemat bujet traveling, calon pengunjung bisa membentuk grup, sehingga biaya untuk pemandiu bisa ditanggung bersama-sama.

11 thoughts on “Panduan Penting ke Machu Picchu”

  1. Saya sudah tertarik banget dengan Machu Pichu ini sejak sma pas pelajaran sejarah. Apalagi saya memang suka banget dengan tempat-tempat bersejarah semacam ini. Semoga kelak kita bisa mengunjunginya ya,mbak

  2. Waw menarik ini travelling ke Machu Pichu bisa gempor 7970 kaki. Perlu menabung dulu biar bisa menyaksikan salah satu keajaiban dunia ini. Semoga tercapai aamiin

  3. Pertama kali tahu tentang Machu Picchu ini saat Among Kurnia Ebo pulang dari sana lalu menceritakan tempat ini di laman Facebooknya. Langsung terkesima. Luar biasa, ya, bagaimana masyarakat jaman dulu bisa membangun kota di atas pegunungan tinggi. Jadi destinasi impian, nih. Sayang, tiket ke negara-negara Amerika biasanya cakeup harganya. Eh, warganegara Peru kan bebas visa ya ke Indonesia. Nah, kita bebas visa juga nggak ya, ke Peru? Hihihi

  4. Wah keren ya, saya baru tahu Machu Picchu ini, Mbak. Terasa seperti negeri “antah berantah” buat saya, jadi kalau diberi kesempatan ke sana saya akan memilih pergi rombongan. Entah kapan, hehe… Sekarang saya piknik kelas lokal dulu, hihi…

  5. Wah mba aku baru tau lho sejarah Machu Pichu yang misterius ini. Seru banget ya pastinya kalo bisa singgah dan menghabiskan banyak waktu destinasi. Pemandu wisata berarti harus bawa rombongan gitu ya mba

  6. Saya sering liat ini di ensikopedia, baru bisa liatin aja 😀
    Semoga suatu waktu bisa travelling kesana, belajar banyak sejarah peradaban, tapi ada versi yang mirip-mirip di kota kami, situs megalith gunung padang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *